Cha Suyun tahu bahwa Li Yuanfu dan Song Qiaoying menginginkan semangkuk air yang setara di masa lalu, tetapi tidak peduli apa yang mereka lakukan, gadis sialan itu tidak pernah puas dan selalu merasa bahwa mereka memihak...

 Tidak ada yang perlu dikhawatirkan di masa depan.

“Aku akan melakukannya.” Song Qiaoying merasa malu membiarkan adik iparnya terus memberikan obatnya, jadi dia mengambil mangkuk dan meminum obatnya sekaligus, lalu bertanya, “Apakah beritanya sudah dirilis? "

Che Suyun mengangguk dan berkata, "Yah, dia telah dibebaskan. Selama Gao tidak muncul selama sehari, putri kandungnya akan lapar selama sehari, dan luka di tubuhnya akan tertunda selama satu hari ekstra. ... Selama dia memiliki hati nurani, dia akan muncul dalam dua hari ini. tubuh."

"Jika dia memiliki anak perempuan ini di dalam hatinya, mengapa dia tidak membawanya bersamanya hari ini? Jika tidak, maka tidak ada gunanya bagi kita untuk menyebarkan berita ini? Tidak bisakah kita memancing dia untuk mengambil umpan?" sedikit khawatir.



"Jika mereka tidak memiliki anak perempuan ini di dalam hati mereka, mereka tidak akan tinggal diam di rumah kami selama lebih dari sepuluh tahun untuk tumbuh bersama putri kami. Oleh karena itu, cepat atau lambat dia akan muncul. Selama dia datang, dia akan digantung dan dipukuli setidaknya selama tiga hari. malam..."

 Che Suyun berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia harus memberi Yan Yan istirahat.

Pada saat ini, seorang pelayan mengetuk pintu kamar tidur dan bertanya dengan gemetar, "Nyonya, pria di ruang bawah tanah ingin bertemu dengan Anda... Dia telah mengetuk pintu selama setengah jam. Kami benar-benar tidak punya pilihan sebelum kami datang." untuk bertanya padamu..."

Song Qiaoying berkata dengan dingin, "Tidak."

"Ya..." pelayan itu segera berkata, "Saya akan pergi dan menyampaikannya segera."

"Selain itu, tidak ada yang harus memperhatikannya dalam dua hari terakhir ini. Tidak perlu membawakannya makanan atau obat-obatan. Dia tidak akan mati jika dibiarkan kering selama dua atau tiga hari."

Pelayan itu tidak menyangka nyonya akan begitu mendominasi saat dia kedinginan, jadi dia membungkuk dan mundur setelah menerima perintah.

"Lututnya patah karena pecahan kaca. Meski baju musim dinginnya tebal, namun kulitnya agak rusak. Sekarang tergantung apa yang dilakukan ayah kandungnya. Kalau terlambat, jangan salahkan kami."

Suara Che Suyun sedikit tenang dan lembut. Ketika dia mengatakan ini, dia mengambil mangkuk, berdiri dan berkata, "Kamu juga harus istirahat yang baik, jangan memikirkannya, semuanya sudah selesai, orang harus melihat maju, orang tua akan ada di sana besok. "Itu saja, jika mereka melihatmu terlihat lesu, mereka akan merasa tidak enak."

Ketika Song Qiaoying mendengarnya berbicara tentang orang tuanya, dia merasa khawatir, "Akan sangat menyedihkan jika orang tuaku mengetahui semua hal yang telah dilakukan gadis sialan itu."

 Saya hanya khawatir tubuh lelaki tua itu tidak akan mampu menanggungnya…

 Lagipula, dia pun pingsan karena marah, apalagi orang tuanya yang sudah lanjut usia...

“Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mengatasinya,” Che Suyun berkata dengan tenang, “Lebih baik mengetahuinya lebih awal daripada nanti. Rasa sakit jangka panjang lebih buruk daripada rasa sakit jangka pendek. Paling-paling, kita bisa mengundang dokter keluarga besok dan kemudian memberi tahu orang tua kita yang sebenarnya. Oke, jangan pernah memikirkannya. Ayo, istirahat sekarang."

 Masih banyak hal yang membutuhkan energi untuk mengatasinya...

Song Qiaoying mengangguk dan menatap langit gelap di luar, terasa berat seperti langit di luar.

 …

 Pesawat Ou Yan mengalami turbulensi dan terbentur beberapa kali.

Dia perlahan membuka matanya dan mendapati dirinya terbaring di ranjang pesawat. Ini adalah kamar tidur. Si Yechen sedang duduk di sofa tunggal di samping tempat tidur dan tidur. Begitu dia berdiri, Si Yechen membuka matanya dan bertanya, "Apakah kamu sudah bangun? Apakah kamu mengalami mimpi buruk?"

 "Tidak, saya sedikit haus."

Si Yechen segera menuangkan segelas air untuknya dan membawakannya, "Sebelum aku naik pesawat tadi, ibuku meneleponku dan ingin mengatakan beberapa patah kata kepadamu. Aku memberitahunya bahwa kamu sudah tidur dan akan terbang pulang ke rumah." sebentar. Dia akan berada di sana besok., katanya menunggu sampai kamu tiba."

Ibu kami? ? pulang ke rumah? ?

Ou Yan memandangnya dan mendapati bahwa dia mengucapkan kata-kata ini dengan lebih lancar setiap saat.Dia menyesap beberapa gelas air.

"Kakak laki-laki kita juga baru saja menelepon untuk peduli padamu. Aku bilang kamu baik-baik saja. Dibandingkan dengan sebelumnya, badai kecil ini hanyalah badai kecil untukmu. "Si Yechen mengambil cangkir yang telah dia minum dan menyimpannya di samping. Dia duduk di sampingnya lagi, menyentuh kepalanya dan berkata dengan penuh kasih, "Dia juga mengatakan bahwa keluarga eksekutif tersebut melarikan diri dan meninggalkan putrinya di rumah Anda tanpa membawanya pergi."

“Dia pasti merasakan bahwa setelah Li Yusha berada di keluarga ini selama bertahun-tahun, meskipun anggota keluarganya marah dan membencinya, setidaknya mereka tidak akan membunuhnya. Membiarkannya menangis di rumah mungkin bermanfaat bagi perkembangannya. dalam banyak hal... Paling-paling, dia, aku hanya mengusirnya dari rumah, aku tidak ingin dia mati..."

Ou Yan segera mengungkap pemikiran Gao Gao dan menganalisis dengan suara rendah, "Tetapi jika Zhang Ma meninggal, dia pasti akan mengambil tindakan, tapi saya tidak tahu siapa target selanjutnya. Ada begitu banyak orang di keluarga Li , memikirkannya 24 jam sehari." Sangat sulit untuk melindungi mereka.”

 Puluhan pembantu, ada yang pulang ke kampung halaman untuk Tahun Baru, ada yang jalan-jalan, dan ada yang menginap di keluarga Li...

Karyawan penting grup ini juga datang dari seluruh dunia. Saya tidak tahu kemana mereka akan pergi selama Tahun Baru...

 Kerabat dan teman dari pihak ayahnya dan kerabat serta teman dari pihak ibunya, termasuk beberapa saudara laki-laki dan pasangannya, dan bahkan orang-orang di sekitarnya...

 Mereka semua kemungkinan besar akan menjadi sasaran para eksekutif senior...

“Tahun Baru Imlek akan segera tiba, dan akan semakin banyak kerabat dan teman yang datang berkunjung. Apalagi karena orang tua kita ingin mengumumkan identitasmu, pasti akan banyak orang yang datang menemuimu. seluruh kalangan mengetahui keberadaanmu, orang tua kami, aku juga mungkin akan mengajakmu ke beberapa acara penting, yang akan memberikan banyak peluang bagi para eksekutif. Jika kamu sulit untuk dilawan, aku akan mengirim lebih banyak orang untuk melindungi orang-orang di Hushu, dan mengirim beberapa orang-orang untuk bepergian bersamamu. Tentu saja, yang paling penting adalah dua hari ini. Tangkap saja yang bernama Gao."

Begitu Si Yechen selesai berbicara, ponselnya bergetar. Jet pribadinya tidak hanya dapat mengakses Internet, tetapi juga melakukan panggilan.

Saat ini, dia mengusap layar untuk menjawab. Setelah beberapa saat, dia berkata kepada Ouyan, "Geng yang melakukan pembunuhan di hotel telah ditemukan. Mereka adalah orang-orang dari organisasi lain. Mereka biasanya memiliki kontak pribadi dengan Aliansi Hantu. Apa yang mereka lakukan?" menurutmu tujuan mereka adalah?" Apakah mungkin untuk membunuhmu? Apakah ada kemungkinan orang bernama Gao berasal dari organisasi ini? Karena Zhang Ju gagal, keluarga eksekutif mengirim seseorang untuk membunuhmu??"

 "Itu mungkin." Ouyan tidak mengesampingkan kemungkinan ini.

Jika para eksekutif dan Zhang Ju bergabung dengan organisasi yang berbeda dan bekerja untuk orang yang berbeda, akan ada lebih banyak kekuatan untuk melindungi kehidupan satu sama lain...

Maka kemungkinan besar mereka akan bergabung dengan organisasi yang berbeda...

"Saya telah meminta orang-orang untuk memeriksa apakah semua hal yang terjadi di masa lalu ada hubungannya dengan organisasi ini. Jika demikian, maka semuanya akan masuk akal, dan identitas Gao juga dapat dikonfirmasi."

Ketika Si Yechen mengatakan ini, dia melihat ke langit di luar dan berkata dengan hangat, "Kamu baru tidur selama tiga jam. Jika kamu tidur lebih lama, serahkan hal ini padaku dan jangan pikirkan itu."

“Aku ingin menelepon Dahei,” Ouyan agak khawatir dengan situasi di vila danau di seberang.

Si Yechen menyerahkan teleponnya, dan Ouyan baru saja memutar nomornya. Sebelum berdering beberapa detik, Dahei langsung menjawab, "Tuan Muda Si? Apakah Anda ingin bertanya tentang keberadaan bos? Saya tidak tahu di mana bosnya?" adalah... Akhir bab)

    
View more »