“Tanganku seperti ini… aku masih tertawa.” Ai Xi mengeluh sambil menyuapinya, “Apakah menurutmu jatuhnya tidak cukup sakit?”

"Istri, kamu sangat baik padaku!"

Entah mulutnya beracun atau dagingnya mati rasa, Li Mu tidak pernah normal, Ai Xi tersenyum tak berdaya, bahkan jika ada lebih banyak masalah di perusahaan, ketika Anda pulang, Anda dapat melihat penampilan tak berperasaan Li Mu, itu sangat baik Kebahagiaan sangat memuaskan. Ai Xi sering terinfeksi oleh senyum Li Mu, setelah lama tinggal bersama orang yang suka tertawa, dia juga akan menjadi suka tertawa, jadi terkadang tidak jarang melihat mereka saling cekikikan.

Di dapur, Ma Li tanpa sadar memilah peralatan makan, tetapi perhatiannya terfokus pada dua orang di restoran, dan dia saling melirik dari waktu ke waktu. meniup setiap suapan beberapa kali untuk memastikan tidak panas, itu hanya dikirim ke mulut Li Mu. Dari Li Mu dan Ai Xi, Li Ma sepertinya melihat seperti apa penampilannya ketika dia masih muda dan sedang jatuh cinta. Hal yang sama juga terjadi. Keduanya tidak sabar untuk tetap bersama setiap menit dan setiap detik. Mereka suka mengatakan hal-hal buruk dan melakukan hal-hal yang menjijikkan.

Melihat Li Mu dan Ai Xi di meja makan, kau dan aku bosan dengan setiap kalimat, tapi Li Mu tidak tahan untuk repot. Lagi pula, Li Mu sudah lama tidak tersenyum dengan wajah datar.

Setelah menyuapi makan malam dan buah-buahan, melihat putrinya menikmati perlakuan janda permaisuri, ibu Li mulai merasa kasihan pada putri orang lain, Ai Xi belum beristirahat sejenak sejak dia pulang kerja. "Xiao Ai, istirahatlah, jangan khawatir tentang dia."

Keluar, Li Mu terluka dan perusahaan bekerja lembur, semua jenis tekanan membuat Ai Xi terlihat jauh lebih kuyu dari biasanya, "Bibi, tidak apa-apa, aku tidak lelah."

Li Mu sangat senang sehingga dia akan bertepuk tangan. Dapat dilihat bahwa Ma Li menerima Ai Xi sedikit demi sedikit.

Ma Li menjulurkan kepala Li Mu, "...Pergi mandi."

OMG, bagian tersulit hari ini telah datang lagi, Li Mu menolak untuk melihat bahwa Li Ma ingin membantunya mandi!

"Bu, aku sudah sangat tua ... aku sangat ... maafkan aku, aku akan mencucinya sendiri."

"Cuci sendiri... Tanganku hampir basah kemarin, kamu pikir aku ingin mencucinya untukmu!"

"Aku... aku akan sedikit lebih berhati-hati hari ini."

"Bibi, aku bisa membantu Xiaomu mencucinya."

Kali ini, Li Mu patuh, menundukkan kepalanya dan berbisik "um" secara diam-diam.

Ibu Li akan sangat marah di tempat, mengatakan bahwa dia menikahi menantu perempuannya dan melupakan ibunya, tetapi dia tidak berjanji kepada mereka berdua untuk bersama, jadi Li Mu tidak dapat menemukan Bei. Ai Xi benar-benar datang ke rumah Li, Li Mu akan tetap tahu bahwa dia Siapa nama belakangmu? ! Li Ma menggunakan keterampilan mengaum singa tingkat sepuluh, dan mengeluh tentang kekuatannya: "Kalau begitu dia akan membantumu mencucinya."

Li Mu tidak berbicara, dia diam-diam setuju untuk tidak berbicara. Dia ingin mengatakan bahwa dalam masalah mandi, ada perbedaan penting antara ibu dan istri, oke! Ini adalah mimpi indah bagi istri saya untuk mandi, dan ibu saya untuk mandi ... mimpi buruk mutlak!

Ai Xi pergi ke kamar mandi untuk menaruh air panas, Li Mu pergi ke kamar tidur untuk mencari piyama, dan kemudian di bawah pengawasan ibu Li, dia berjingkat ke kamar mandi. Ai Xi membungkuk untuk mencoba suhu air di bak mandi , dan Li Mu dengan lembut mendorong Pintu ditutup dan dikunci.

Lekukan sempurna dari pinggang ke pantat ketika dia membungkuk, jantung Li Mu berdetak kencang, dan dia membenci lengannya, jadi sekarang ... banyak hal yang ingin dia lakukan, dia tidak bisa melakukannya.

“Airnya sudah siap.” Ai Xi mendengar gerakan di belakangnya, menegakkan tubuh dan menoleh ke Li Mu, “Lepaskan pakaianmu…”

Dalam sekejap, kepala Li Mu sedikit panas, untuk berganti pakaian, dia mengenakan T-shirt super gemuk. Tidak sulit untuk menanggalkan pakaian dengan satu tangan, tetapi Li Mu tidak kidal, jadi seluruh prosesnya tampak agak bergelombang ...

"Hati-hati, aku akan datang ..." Ai Xi maju selangkah, meraih ujung pakaian Li Mu, dan mendorongnya dengan hati-hati, "Angkat tanganmu ..."

Napas Ai Xi menyapu pipi Li Mu dari waktu ke waktu, dan dia tidak menyadari betapa besar godaan ini untuk Li Mu. Pada saat yang sama, Li Mu tidak tahu bahwa dia hanya mengenakan bra hitam dan dadanya. naik turun. Sungguh siksaan bagi Ai Xi.

Bahkan jika Anda melakukan sesuatu berkali-kali, Anda tidak akan bosan. Sama seperti tubuh Li Mu, meskipun dia telah melihat dan menyentuhnya berkali-kali, ketika dia terpapar di depannya tanpa satu inci pun, dia masih akan merasa banyak, dan jantungnya masih akan berdetak kencang.

Terutama dalam beberapa hari dia berpisah dari Li Mu, dia takut sendirian, daripada pulang ke rumah dan tinggal di kamar kosong setiap malam, dia lebih rela bekerja lembur tanpa henti ... Untungnya, Li Mu akan menelepon , menggodanya untuk membujuknya dan mengatakan bahwa dia merindukannya, semakin mual kata-katanya membuatnya merasa lebih aman.

Baru saat itulah Ai Xi tahu bahwa akan sangat sulit untuk pergi sendiri...

“Axi, apakah kamu merindukanku?” Li Mu telanjang dan terlihat lebih kurus, tetapi lengan kanannya yang diplester terlihat agak lucu.

Pertanyaan Li Mu tiba-tiba mengenai hati Ai Xi, dan Ai Xi berkata dengan acuh tak acuh, "Bertemu setiap hari... Oke, mandi."

Saya pikir, meskipun kami bertemu setiap hari, saya masih berpikir, melihat foto-fotonya saat di telepon, memikirkan bagaimana saya dan dia selama setahun terakhir, betapa beruntungnya kami karena bertemu satu sama lain, Ai Xi lebih dan lebih bertekad, tidak peduli apa dia Tidak peduli seberapa sulit dengan Li Mu, dia tidak akan menyerah.

Li Mu melangkah ke bak mandi dengan hati-hati, dan kemudian duduk perlahan, lengannya yang terluka terangkat dengan kaku, merasa tidak nyaman di mana-mana.

"Kamu angkat, jangan sentuh airnya."

Sejujurnya, Li Mu masih sedikit malu, itu adalah hal yang memalukan bagi pria sebesar itu untuk membiarkan orang lain membantunya mandi ... Terlebih lagi, setiap kali jari-jari Ai Xi menyentuh kulitnya, dia akan memikirkannya. .. mereka di tempat tidur Lalu, melihat ekspresi acuh tak acuh Ai Xi, apakah itu benar-benar karena dia terlalu bersemangat dan tidak puas? Juga, setiap kali saya menggulingkan tempat tidur, saya mengambil inisiatif ... Saya mencoba yang terbaik untuk melakukan semua jenis gerakan dan gerakan, sehingga saya dapat perlahan membangkitkan keinginan Ai Xi.

Li Mu mencoba yang terbaik untuk menahan pikirannya yang "tidak murni".

Mulai dari leher, Ai Xi dengan lembut menggosok tubuh Li Mu, kulitnya putih dan lembut, dan ketika air panas sedikit distimulasi, itu mulai memerah, bahunya sangat tipis, dan Ai Xi merasa sedikit tertekan, " Apakah benar? Saya tidak makan dengan baik, saya kehilangan berat badan ... "

"Tunggu sampai kamu menggemukkanku."

Posisi berikutnya agak canggung. Ai Xi menyeka gel mandi di bawah tulang selangka Li Mu bolak-balik. Dia melihat ke bawah dan melihat sepasang puncak kecil yang menjulang di air. Dada Li Mu memang montok dibandingkan tahun lalu . banyak.

Aixi berhenti selama beberapa detik, tetapi dia masih menggerakkan tangannya ke bawah, itu sangat lembut dan memiliki sentuhan yang sangat berbeda dari bagian lain.

"Eh-"

Li Mu tidak bisa menahan diri dan menghela nafas pelan. Itu adalah area yang sangat sensitif, belum lagi disentuh seperti ini oleh orang yang dicintai, tapi memalukan untuk membuat suara seperti itu, tetapi di depan Ai Xi, dia tidak bisa. membantu tapi menjadi "memalukan" Ketika dia bangun, itu seperti pahlawan dari film-film porno kecil yang dia lihat.

Mendengarkan suara rendah Li Mu, Ai Xi juga merasa bahwa dia tidak tahan lagi, telapak tangannya menutupi massa lembut Li Mu, dan gerakan tangannya telah terlepas dari kesederhanaan paling primitif.

"Yah ... Axi ..." Li Mu ingin berbicara, tetapi dia tidak bisa berhenti terengah-engah, "... jangan ... jangan sentuh di sana lagi ... um ..."

"Xiaomu, jangan keluar lagi, oke? Aku sangat merindukanmu ... aku tidak ingin sendirian ..." Ai Xi mendekati Li Mu, dahinya menempel di kepalanya, dan uap air hangat berlama-lama di antara keduanya, membuat mereka berdua berkepala dua Pipi panas.

Bisikan lembut Ai Xi membuat Li Mu tergila-gila, bagaimana dia bisa rela membuatnya begitu khawatir, Li Mu menoleh dan menempelkan dahinya ke dahinya, menggunakan nada ambigu yang sama: "Jangan mengusirku lagi, aku bisa' tidak menanggungmu..."

Penulis memiliki sesuatu untuk dikatakan: Lelah menjadi seekor anjing, tidak ada hari libur pada tanggal 11.

Cobalah untuk memperbarui setiap hari, saya yakin pasti ada penggemar sejati yang menunggu saya!

ahhh~~~

    
View more »View more »View more »