Bab 583 Dosa di Kulkas

 Kamis pagi, di kantor pinjaman sementara di Long Island, New York.

Setelah Mona selesai berbicara, semua orang yang hadir segera berkumpul, dan Luo An bertanya:

"Apa yang terjadi?"

Mona meletakkan laptopnya di atas meja, menampilkan video pengawasan, dan menjelaskan:

“Ini adalah video pengawasan dari restoran yang dibicarakan Mullins.”

Dalam video pengawasan tersebut, semua orang melihat dengan jelas aksi dan adegan Hannah dan Bloom berdiri bersama dan berbicara, lalu Hannah masuk ke dalam mobil Bloom.

 Kemudian Bloom menyalakan mobilnya dan meninggalkan restoran, begitu mobilnya berangkat, sebuah mobil hitam yang terletak secara diagonal di seberang pintu masuk restoran segera berangkat.

“Awalnya saya tidak memperhatikan mobil hitam itu.”

Mona mengetik di keyboard beberapa kali, memutar video pengawasan lainnya, dan berkata:

“Video kedua adalah video pengawasan dari perempatan tidak jauh dari restoran.

Bloom mengantar Hannah dan melewati persimpangan, dan mobil hitam itu mengikutinya lagi. "

Melihat foto wanita berkulit putih kurus dengan rambut coklat acak-acakan, mata agak menonjol, mata kusam, dan tubuh kurus, semua orang mengerutkan kening.

 "Sungguh hal yang aneh."

 Lacie menggaruk kepalanya dan berkata:

“Kenapa aku merasa semuanya penuh keraguan.

“Bisakah kamu mengetahui siapa pemilik mobil hitam ini?”

Selain itu, catatan patroli NYPD menunjukkan bahwa Bloom pernah melaporkan kejahatan, mengatakan bahwa seseorang mencuri barang dari rumahnya.

 “Apakah Josephine ini punya hubungan dengan Bloom?”

Jika pembunuhnya adalah Josephine, mengapa dia membunuh Hannah? Dirindukan? "

Luo An terdiam beberapa saat, lalu bertanya:

 Semua orang yang hadir pernah melihat penampakan seorang pecandu narkoba, dan sekilas terlihat jelas bahwa Josephine jelas-jelas memakan tepung.

Winslow mengangguk dengan serius, dan Luo An bertanya:

 "Tentu saja, saya sudah mengetahuinya."

"tentu."

 "Ingin membalas dendam pada Bloom?"

 "Seseorang sebenarnya mengikuti tahanan yang kuat."

Mona mengangguk dengan berat dan berkata:

Padahal, menurut informasi, Bloom menjual mobil Josephine kepadanya dengan harga murah.

Luo An menepuk bahu Mona dan berkata:

 “Di mana Josephine ini tinggal sekarang?”

Mona bilang itu masalah sepele. Dia menggulir halaman komputer ke bawah dan foto seorang wanita kulit putih paruh baya muncul di depan semua orang. Dia memperkenalkan:

“Josephine, 41 tahun, tidak memiliki pekerjaan, tidak memiliki catatan kriminal, dan tidak memiliki catatan pengajuan pajak.”

Ketika patroli tiba di kediaman Bloom kemudian, mereka menemukan Josephine yang mencurigakan, tetapi Bloom kemudian membatalkan alarm, mengatakan bahwa itu adalah kesalahpahaman dan bahwa dia tidak kehilangan apa pun, tetapi hanya salah melihatnya. "

 “Bawa orang itu kembali dan tanyakan padanya, dan kamu akan tahu.”

"Itu mungkin."

 Lacie menyipitkan matanya sedikit dan menebak:

“Hanya ada sedikit informasi efektif tentang dia, dan tidak mungkin menemukan di mana dia tinggal.”

Mona sedikit mengernyit, mengetik di keyboard sejenak, dan berkata:

"Tapi mobil hitam ini diisi bensin beberapa hari yang lalu. Mungkin kita bisa mendapatkan alamat Josephine dari pompa bensin itu."

"Bagus."

 Luo An mengangguk puas dan memerintahkan:

“Mona, Winslow, dan Michelle tetap di kantor untuk membantu Ms. Anne menganalisis pembunuh kasus pembunuhan berantai kedua.

Lacey, Chenelle, ikut aku. Ayo pergi ke pompa bensin itu dan isi SUV dengan bensin. "

"jernih!"

  —

 Satu jam kemudian, Luo An dan dua lainnya berhasil tiba di pompa bensin.

Saat staf sedang mengisi bahan bakar SUV, Luo An mengetahui dari pihak lain bahwa pemilik mobil hitam itu tinggal di dekatnya.

Namun, dia tidak tahu lokasi pastinya, jadi dia menyarankan agar Luo An dan tiga orang lainnya pergi ke binatu tidak jauh dari sana dan bertanya. Mungkin ada banyak keuntungan di sana karena arus orang yang paling banyak.

  SUV itu diisi bensin, staf mengembalikan pistol minyak ke posisi semula dan bertanya dengan santai:

 "Apa yang dilakukan gadis itu?"

"gadis?"

Mendengar kata ini, Lacey dan Chenie tertegun sejenak, dan Roan sedikit menyipitkan matanya:

“Kamu bilang pemilik mobil hitam itu perempuan?”

"Itu benar."

 Staf pompa bensin mengangguk dan berkata:

“Dia tampak berusia dua puluhan, memiliki rambut hitam pendek, sangat cantik, dan memiliki dua lesung pipit ketika dia tersenyum.” Lacey dan Chenelle saling memandang, dan keduanya melihat kecurigaan di mata satu sama lain, Luo An Lalu bertanya:

 "Apakah kamu tahu nama gadis itu?"

 "Maaf, saya tidak bertanya."

"OK terima kasih."

"Persepsi emosional" dapat memastikan bahwa pihak lain mengatakan yang sebenarnya Luo An hanya mengucapkan terima kasih, membawa Lacey dan Chenelle kembali ke SUV, dan pergi dari pompa bensin.

"Perempuan ini…"

 Chenelle mengerutkan kening dan berkata:

 "Dia pencuri mobil?"

Catatan yang ditemukan Mona tidak menunjukkan bahwa Josephine telah melahirkan.

Ekspresi Luo An tetap tidak berubah, dia memutar kemudi dan berbelok ke jalan lain, berkata:

“Pergi ke binatu dan tanyakan, mungkin kita bisa mengetahui siapa orang tersebut.”

 Beberapa menit kemudian, mereka bertiga sampai di laundry sebelah perempatan.

Setelah penyelidikan singkat, manajer binatu mengatakan bahwa dia tidak mengetahui nama gadis tersebut, namun dia mengetahui alamat gadis tersebut, yang terletak di gedung komunitas yang berseberangan secara diagonal.

"Terima kasih."

Dengan ucapan terima kasih yang sederhana, mereka bertiga berjalan menuju komunitas yang terlihat sangat biasa tidak jauh dari sana, dan segera sampai di lantai yang dikatakan oleh manajer laundry.

Pintu lift terbuka, begitu dia memasuki lantai 6 gedung, ekspresi Luo An sedikit berubah dan dia mengeluarkan Glock 18 dari pinggangnya.

 Ekspresi Chenelle dan Lacey berubah ketika mereka melihat ini, mereka segera mengeluarkan senjata mereka dan bertanya dengan suara rendah:

"Apa yang salah?"

 “Bau darah.”

Hidung Luo An bergerak sedikit Saat pintu lift terbuka, bau samar darah menyerbu lubang hidungnya.

Semakin jauh dia berjalan, semakin kuat baunya. Ketika dia sampai di sebuah pintu, Luo An yakin bau itu berasal dari ruangan ini.

 Lacie sedikit mengernyit:

 “Mengapa saya tidak mencium bau apa pun?”

Roan menepuk bahu Lacey, Chenelle, yang berada di sebelahnya, melihat nomor rumah di kamar itu, wajahnya sedikit berubah, dan dia berbisik:

“Luo An, ini adalah ruangan tempat tinggal gadis itu menurut manajer binatu.”

Mereka bertiga memegang senjata, dua di kiri dan satu di kanan, siap di kedua sisi pintu. Mereka mengetuk pintu sebentar beberapa kali. Ketika tidak ada yang menjawab, mereka berhenti bicara, menendang pintu terbuka dan bergegas masuk.

 Setelah memasuki ruangan, ketiga orang itu segera berpencar ke kiri dan ke kanan, dengan cermat memeriksa setiap ruangan dengan senjata.

 Chenelle berteriak lebih dulu:

 “Kamar tidur sebelah kiri aman!”

 Suara Lacie segera menyusul:

 “Kitchen Ann…hadiah kepiting yang melimpah!”

"Apa yang salah?"

Mendengar teriakan terkejut Lacey, ekspresi Chenelle berubah, dan dia bergegas keluar dari kamar tidur dan bergegas ke dapur, di mana dia menemukan Lacey berdiri dalam keadaan linglung di pintu lemari es di dapur.

 Mengikuti pandangan Lacey, dia melihat kepala manusia membeku di balok es besar di lemari es yang terbuka.

Wajah kepalanya adalah seorang wanita, membeku dalam es, dengan mata terbuka lebar dan mulut lebar, dengan ekspresi kaget dan marah di wajahnya, menatap Lacey dan Chenelle di luar lemari es.

Luo An juga mendengar suara itu dan mendekat. Ketika dia melihat kepala wanita di dalam es, ekspresinya tetap tidak berubah. Dia mengamati dengan cermat selama beberapa detik dan mengerutkan kening:

 "Itu Josephine."

Kemudian Luo An memandang Lacey, meraih lengannya dan berjalan ke samping, berbisik:

"Kamu harus istirahat."

"…Merasa kasihan."

 Lacie mengangkat tangannya ke dahinya dan berjalan ke samping, berbisik:

 "Saya perlu memperlambat."

Lacie tidak takut dengan mayat, dia juga tidak takut pertarungan hidup atau mati dengan musuh bersenjata.

Namun Lacey mudah ketakutan dengan mayat yang terpotong-potong, terutama yang ditemukan secara tiba-tiba.

Dulu, saat masih di Tim Investigasi No.5, Luo An dan Lacey pertama kali menangani kasus pembunuhan berantai.Saat mereka menemukan mayat yang terpotong-potong di lemari es, Lacey terkejut (Bab 24) dan santai . lama.

Roan masih ingat kejadian ini dan memahami Lacey, jadi dia memintanya pergi ke samping untuk bersantai.Kemudian dia menatap Chenelle dan bertanya:

"Apa kabarmu?"

"Saya baik-baik saja."

Chenelle menelan ludah dan menggelengkan kepalanya. Karena tindakan Lacey, dia sudah siap secara mental. Meskipun dia juga takut dengan kepala di dalam es, dia dengan cepat menenangkan emosinya.

Memastikan bahwa sebenarnya tidak ada yang salah dengan Chenelle, Luoan menutup pintu lemari es sambil sedikit menghela nafas lega. Chenelle mengerutkan kening dan bertanya:

 “Apa hubungan antara gadis itu dan Josephine?”

 (Akhir bab ini)

    
View more »