Di sebuah villa pribadi yang sangat mewah, saat ini, pesta ulang tahun diadakan oleh keluarga Xia untuk putri keduanya Xia Yixuan. Xia Yixuan mengenakan gaun putri yang indah, dengan wajah yang indah tersenyum dari waktu ke waktu, benar-benar seperti Seperti putri kecil yang cantik, saya menikmati semua berkah dari semua orang di sini.

Tidak jauh dari sana, ada seorang gadis kecil memandangi mereka dari jauh, seorang ibu yang cantik dan lembut, seorang ayah yang tenang dan dewasa, dan seorang anak perempuan yang cantik dan muda. Rumah

Dia mengerutkan bibir kecilnya dan memegang tangannya dengan erat, "Bu, apakah kamu lupa? Hari ini juga hari ulang tahun hatiku," dia mengisap hidungnya dan keluar, tapi itu hanya kesabaran Tidak dapat mengulurkan tangannya dan menghapus air mata di wajahnya.

Dia sudah lama dan tidak pernah berulang tahun.

Dia berdiri di luar, memegang boneka tua di tangannya, yang diberikan kepadanya oleh ayahnya, tetapi bukan ayah itu. Dia tidak terlalu lama mengingat penampilan ayahnya, yang bisa diingatnya adalah ayahnya yang sangat tampan dan menggelikan.

Hanya saja Ayah tidak menginginkannya lagi. Mereka mengatakan bahwa ayah sudah mati dan tidak akan kembali lagi, dan kemudian dia memiliki ayah baru dan saudara perempuan baru.

Sang ibu hanya mencintai saudara perempuannya, dan dia tidak lagi mencintainya.

“Siapa yang membuatmu ke sini?” Suara bernada rendah terdengar, dan dia berbalik, memeluk boneka tua itu lebih erat, dan melangkah keluar dari kegelapan kepada seorang anak lelaki yang tidak lebih besar darinya.

Bocah itu mengenakan tuksedo gaya barat hitam murni, bibir ketat, dengan sedikit kedinginan, meskipun muda, tetapi temperamen acuh tak acuh di tubuhnya jauh lebih tua dari usia sebenarnya.

“Mengapa kamu menangis?” Anak laki-laki itu mendekat tiba-tiba, jari-jarinya aneh diletakkan di wajahnya, dan itu dingin.

Dan dia hanya mengedipkan matanya yang gelap, “Hari ini juga hari ulang tahunku.” Dia meratakan mulut kecilnya dan tiba-tiba merasa sangat bersalah.

Ketika dia mengangkat matanya, dia merasakan sesuatu tergantung di lehernya, dan di antara kepalanya, itu adalah jimat yang indah, terbuat dari batu giok.

"Adik laki-laki ..." Suara anak yang lembut itu sangat bagus, tetapi anak lelaki itu mengangkat bibirnya, "Aku akan kembali," dan dia berkata. "Ingat, kamu hanya bisa menjadi orangku," tetapi dia sangat mendominasi di usia muda.

Dan dia hanya menganggukkan kepalanya dengan paksa, dan wajah yang menangis akhirnya tertawa.

Selama berjam-jam, dia tidak lupa, juga tidak lupa, tapi itu masih salah.

Di deretan hotel yang dihiasi mawar putih, para tamu berkumpul pada saat ini. Hari ini, pemimpin komersial terbesar pernikahan komersial Chu dan Xia diadakan di sini, tetapi tidak ada yang optimis tentang pernikahan itu.

Di sisi lain, hanya orang tua mempelai pria dan orang tua mempelai wanita yang hadir. Senyum di wajah pasangan Chu selalu enggan, sementara pasangan Xia menjaga wajah mereka tetap datar.

Di aula, semuanya mirip dengan warna putih, tidak seperti pernikahan, dengan pemakaman, mawar putih, cangkir kristal transparan, dan lampu kristal putih tergantung dari atas.

Mungkin benar-benar suatu berkah untuk menikah dengan pernikahan baru, tetapi, entah kenapa, ada terlalu sedikit sukacita.

Seorang wanita memakai makeup di kamar mandi, mengungkapkan senyum puas diri, dan wanita lain hanya bertanya dengan aneh.

"Apakah aneh bahwa Chu Lu sangat mencintai Xia Yixuan, mengapa dia menikahi saudara perempuannya kurang dari tiga bulan setelah kematiannya?"

    
View more »View more »View more »