Li Ye-lah yang melempar paket itu dari sudut pandang biologis.

"ah!"

Kapten Marvel meraung, menyatukan kedua tangannya, dan melepaskan energi foton di tubuhnya dengan seluruh kekuatannya, langsung membentuk cahaya keemasan yang sangat besar.Energi yang luas dan agung menghancurkan ruang di sekitarnya, dan retakan muncul seperti cermin pecah.

"Ledakan-"

Cahaya besar langsung menembus gunung 10.000 meter, memisahkannya dari tengah menjadi dua bagian kota, dan kemudian menembak lurus ke arah Li Ye, seolah menelan Li Ye sepenuhnya.

Omong-omong, mereka berdua tidak memiliki kebencian, jadi tidak perlu tangan yang begitu berat, tapi sekarang mereka berdua mabuk dalam pertempuran, dan mereka benar-benar bertempur. Kecuali satu pihak menyerah, pertempuran tidak akan berhenti.

Tentu saja, jika Li Ye meledak dengan kekuatan nyata, dia akan dapat langsung membunuh Kapten Marvel, tetapi bocah Pujie yang sedang mengetik di luar tidak diizinkan menggunakan kekuatan aslinya demi menghitung.

'Karena kamu memiliki pendapat, aku akan mengizinkanmu mengerahkan kekuatanmu yang sebenarnya! '

Pada saat ini, sebuah bisikan datang dari telinga Li Ye.

Bisikan inilah yang mengubah pikiran Li Ye dan memutuskan untuk tidak menunda dan mengakhiri pertempuran.

Dia mengepalkan tangan kanannya dengan erat dan mulai mengumpulkan kekuatan, lalu meninju cahaya keemasan yang terbang dengan cepat.

Tinju itu menembus cahaya keemasan secara langsung, dan tubuh Li Ye mengikuti dari belakang, seperti ini, dia terus mendekati Kapten Marvel.

"Apa? Bagaimana... tiba-tiba menjadi begitu kuat? Bukankah dia menggunakan kekuatan aslinya untuk melawanku barusan?"

Kapten Marvel ngeri.

Semua energi ledakan dalam kondisi terkuatnya sebenarnya bukan tandingan... kepalan tangan.

Tinju Li Ye terus mendekat, dan saat hendak menyerang Captain Marvel, Li Ye tiba-tiba menarik kekuatannya.

"Ledakan-"

Tapi energi setelahnya masih menghancurkan separuh planet di belakang Kapten Marvel.

"kamu kalah!"

Li Ye tersenyum, lalu perlahan menarik tinjunya.

"Aku tersesat!"

Kapten Marvel bergumam, jelas belum bereaksi.

Lagipula, detik terakhir masih berimbang, dan detik berikutnya dia kalah.

Kemudian Li Ye kembali ke Bumi bersama Kapten Marvel.

——

markas S.H.I.E.L.D.

"Direktur, menurut data deteksi energi, pusat ledakan energi ada di sini—Io... Ya Tuhan!"

"Apa yang salah?"

"Io... tinggal setengahnya..."

"Apa?!"

Nick Fury melihat gambar yang dikirim kembali dengan keterkejutan tertulis di seluruh wajahnya.

Lalu dia menghela nafas lega: "Untungnya, itu di luar bumi!"

Ketika dia menelepon Carol kembali, dia tahu akan ada pertengkaran antara dia dan Superman, tetapi dia tidak menyangka kerusakannya akan begitu parah.

Jika mereka berperang di bumi, bumi tidak akan diledakkan oleh mereka!

Nick Fury, yang hanya manusia biasa, tidak memiliki cara untuk memahami kekuatan sebenarnya dari keduanya.

Bab 184

"Jadi, kamu bisa membicarakan tujuanmu sekarang!"

Li Ye bertanya pada Kapten Marvel yang duduk di sampingnya.

"...Superman, aku butuh bantuanmu!"

Captain Marvel terdiam beberapa saat, lalu berkata dengan serius.

"Apa? Tolong? Apakah aku mendengarmu dengan benar?"

Li Ye tertegun.

Meski kekuatannya tidak sebaik miliknya, dia juga salah satu yang terkuat di alam semesta ini, dan dia sebenarnya membutuhkan bantuannya.

"Kamu tidak salah dengar, aku butuh kekuatanmu!"

Kapten Marvel berkata dengan serius lagi.

"Ceritakan tentang situasi spesifiknya!"

Li Ye merokok cerutu Kuba dan berkata dengan santai.

"Beberapa hari yang lalu, saya menerima pesan dari teman-teman saya di alam semesta bahwa monster mengerikan muncul di perbatasan tiga kerajaan dan telah menghancurkan puluhan planet...Saya harus menghentikannya, tapi saya sendiri Kekuatannya mungkin tidak lawannya, jadi kuharap kau bisa ikut denganku!"

Kejutan menjelaskan kepada Shang.

"Monster apa?"

Li Ye bingung.

"Sebuah planet, planet yang hidup, yang menyebut dirinya... Egg!"

"Sial, ini orang ini!"

Mendengar nama ini, Li Ye langsung teringat siapa itu.

Pria ini adalah ayah murahan dari Star-Lord di "Guardians of the Galaxy 2".

Ego dalam komik adalah planet hidup yang memiliki ukuran planet dan telah bertahan selama jutaan tahun, memiliki kebijaksanaan yang tak terukur, juga memiliki kekuatan dan daya tahan tingkat dewa, merupakan eksistensi teratas di Marvel Universe.

Seorang anggota Gereja Presbiterian Kosmis, dia bahkan memburu dan membunuh Galactus, salah satu dari lima dewa ciptaan, dengan sekelompok makhluk kuat di alam semesta, dan juga berkali-kali menjadi musuh pahlawan super.

Berbeda dengan Ego di film, ia mengaku sebagai sekelompok dewa yang telah hidup jutaan tahun.

Telur sangat cerdas dan sangat kuat. Dia belajar bagaimana memanipulasi molekul dan menggunakan kemampuan ini untuk membangun sendiri baju besi langit (menyamar sebagai planet).

Egg menjelajahi alam semesta karena kesepian, berusaha mencari kehidupan berakal selain dirinya.

Pada akhirnya, dia mencapai tujuan ini, tetapi dia kecewa dengan kehidupan cerdas yang dia temukan, dia berpikir bahwa makhluk yang lebih rendah ini tidak memenuhi syarat untuk hidup berdampingan dengannya di dunia yang bersatu.

Sejak itu, Ego telah menjelajahi galaksi selama bertahun-tahun, menanam benih di planet asing untuk memperluas wilayahnya, berharap untuk memperluas semua keberadaan yang dia kendalikan sebagai planet yang hidup (atau menciptakan jenisnya sendiri, karena katanya dia tidak lagi harus sendirian. ).

Untuk meningkatkan efisiensi ekspansi, ia mencoba menciptakan keturunan yang mirip dengan dirinya, sehingga Ego memiliki anak dengan spesies lain di banyak planet, termasuk penguasa bintang yang juga merupakan putra kandungnya.

Dia juga memelihara belalang di planetnya, karena kemampuan belalang bisa membuatnya tidur.

Bertahun-tahun yang lalu, dia menyewa yondu untuk pergi ke berbagai planet untuk menyerahkan anak-anaknya kepadanya untuk melihat apakah mereka dapat membantu rencana perluasan galaksi, tetapi karena tidak ada dari mereka yang memiliki kekuatan langit yang dia minta, mereka semua terbunuh. Dan Xingjue adalah anak pertama dan terakhir yang mewarisi gen dewa.

Yondu kemudian mengetahui warna asli Egg, jadi ketika dia mengambil Peter Quill (Star-Lord) muda dari Bumi, dia memutuskan untuk tidak memberikan Ego, tetapi meninggalkannya dengan asuhan Perampok.

Setelah Yi Ge mendengar tentang perbuatan Xingjue, dia memutuskan bahwa Xingjue adalah keturunannya, dia menemukan Xingjue dan membawa Xingjue ke planetnya.

Dia kemudian mencoba meyakinkan Star-Lord untuk bergabung dengannya, menggunakan kemampuan mereka untuk menumbuhkan benih alien di setiap planet, mengendalikannya, dan memperluas dirinya serta menaklukkan alam semesta.

Dalam proses membujuk Star-Lord, Ego mengaku membunuh ibu Star-Lord, Meredith Quill, dengan menanam tumor di otaknya dan mengubahnya menjadi kanker untuk mengambil nyawanya, sementara Star-Lord masih kecil saat itu.

Mengetahui bahwa ibunya dibunuh oleh ayahnya Yi Ge, Star-Lord yang marah mulai memberontak melawan Yi Ge, dan mencapai bagian dalam planet bersama Penjaga Galaxy, mencoba membunuh otak Yi Ge.

Dalam prosesnya, dia diserang oleh Ego dan berada pada posisi yang kurang menguntungkan.Pada saat ini, Star-Lord menggunakan kemampuan dewa untuk melawan Ego, dan mengalihkan perhatian Ego sementara anggota pengawal lainnya memasang bom di otak Ego.

Pada akhirnya, Egg terbunuh oleh bom dan planetnya hancur.

Tentu saja, kekuatan Egg sangat melemah di film tersebut.

Itu adalah monster tua yang telah hidup selama jutaan tahun, bagaimana bisa dibunuh dengan begitu mudah, itu murni lingkaran cahaya dari protagonis Xingjue dan lainnya.

Tapi bukankah orang ini adalah bos dari Silver Guardian 2?

Kenapa keluar sekarang!

Sepertinya alam semesta ini sudah kacau balau, dan tidak ada plot lagi.

"Oh? Kamu tahu itu?"

Kapten Marvel bertanya-tanya.

"Aku pernah mendengarnya sebelumnya!"

Li Ye berkata dengan santai.

"Bukankah ada orang bernama Pedang Pertarungan di Kekaisaran Syiah? Dia juga bukan lawan Ego?"

Menurut kinerja plot, Ego itu paling banyak tidak lebih dari level ayah surgawi, dan tidak dapat mencapai level alam semesta tunggal dari kelompok dewa.

Jika Anda menghadapi Odin, Anda mungkin akan dipukuli.

Ada bug di pedang pertarungan, yang seharusnya bisa meledakkannya.

"...Dia telah dikalahkan oleh Egg. Jika dia tidak cukup beruntung untuk melarikan diri, dia mungkin telah kehilangan nyawanya!"

"Bagaimana situasinya? Bukankah dia yang menjadi lebih percaya diri dan lebih kuat?"

Li Ye bingung.

"Setelah dia melawanmu terakhir kali, dia tidak bisa lagi percaya diri!"

Kapten Marvel memandang Li Ye dengan mata aneh, dan berbicara tanpa berkata-kata setelah beberapa saat.

"Apakah ini ... dipukuli hingga menjadi autisme?"

Li Ye mengeluh.

Saya tidak melecehkannya, tetapi dengan sengaja menekan kekuatan saya ke tingkat yang mirip dengannya.

Sedikit yang dia tahu bahwa dia lebih menyakiti orang.

Bisakah Anda bayangkan perasaannya?

Anda jelas merasa bahwa lawan Anda memiliki kekuatan yang sama dengan Anda sekarang, tetapi tidak peduli bagaimana Anda meningkatkan kekuatan Anda, atau bahkan menipu, pada akhirnya, lawan akan selalu dapat dengan kuat menekan garis depan Anda, yang hanya mengemudi. orang gila.

"Apa yang lebih serius ... Yi Ge juga memiliki senjata ampuh di tangannya — Bola Roh Kosmik!"

Kata Kapten Marvel lagi.

"???"

Kali ini Li Ye benar-benar tercengang.

Bagaimana bola roh kosmik, yaitu permata kekuatan, jatuh ke tangan Yi Ge.

Kemudian, dengan penjelasan Kapten Marvel dan deduksi Li Ye sendiri, insiden itu dipulihkan.

Ternyata Ego entah bagaimana tahu bahwa Star-Lord adalah keturunannya sebelum buku aslinya, dan segera menemukan Star-Lord.

Saat membujuk Xingjue, dia memberi tahu Xingjue bahwa ibunya meninggal di tangan Yi Ge, dan keduanya bertengkar hebat.

Namun dunia nyata tidak seperti dunia film, Xingjue dan lainnya sama sekali bukan lawan Yige, mereka mudah disalahgunakan, dan akhirnya bola roh kosmik yang dibawa oleh Xingjue juga jatuh ke tangan Yigo.

Egg, yang telah hidup selama jutaan tahun, secara alami berpengetahuan luas, jadi sekilas dia mengenalinya sebagai permata kekuatan.

Yi Ge, yang mendapatkan permata kekuatan, berambisi dan ingin melahap planet yang tak terhitung jumlahnya untuk memperkuat kekuatannya, jadi dia melancarkan serangan ke tiga kerajaan.

Bab 185 Pergi ke alam semesta

Yi Ge sendiri memiliki kekuatan yang hampir menghancurkan, dan permata kekuatan bahkan lebih kuat, bahkan jika ketiga kerajaan menggunakan semua senjata, mereka tetap tidak berguna baginya.

Tidak peduli berapa banyak kapal perang yang dikirim, Yi Ge hanya memikirkannya, dan kekuatan menakutkan dari pikirannya merobek semua kapal perang menjadi berkeping-keping.

Bahkan jika Penghancur Bintang digunakan di udara untuk menembakkan sinar energi yang mampu menghancurkan planet, ia dengan mudah diblokir oleh energi yang dilepaskan oleh permata kekuatan.

Pada akhirnya, dia harus memilih menyerah, mengungsi dari planet, dan dengan patuh menyerahkan planet itu kepada Egg.

Tapi saya tidak menyangka bahwa Yi Ge tidak pernah puas dan menelan satu demi satu, masih belum puas.Pada akhirnya, ketiga kerajaan kehilangan lusinan planet sekaligus, yang membuat mereka kehilangan darah.

Meskipun ada planet yang tak terhitung jumlahnya di alam semesta, planet yang cocok untuk kehidupan sangat jarang, satu dari sejuta.

Terlebih lagi planet-planet dengan lingkungan yang keras dan hampir tidak ada kehidupan yang dapat bertahan hidup, planet semacam itu sering disebut bintang mati.

Alasan mengapa tiga kerajaan disebut tiga kerajaan terutama karena di alam semesta yang dikenal, sebagian besar planet hidup ditempati oleh mereka dan menjadi wilayah mereka.

"Oke, aku berjanji padamu!"

Li Ye memikirkannya dan setuju.

    
View more »