Indahnya lampion dengan berbagai warna menerangi seluruh Kota Terlarang seperti siang hari. Semakin berwarna dan beraneka warna malam, semakin mewah dan makmur yang bisa dipantulkannya.

Mei Li duduk di koridor panjang dengan lentera digantung di setiap balok. Istri kekaisaran Fujin telah datang ke sini hari ini. Merupakan kehormatan yang tidak diinginkan untuk diumumkan oleh kaisar untuk menikmati lentera. Semua orang berbicara dan tertawa, lampu dan tawa, Pemandangan damai kekayaan dan kemuliaan dibawa ke titik ekstrim.

Miri memandang api arang yang bergoyang tertiup angin di sampingnya, tidak merasakan kehangatan. Gambar delapan bagian delapan susun di pelukannya tampak seperti batu dingin yang membuatnya terengah-engah.

Dalam beberapa hari terakhir, dia selalu diproklamasikan ke istana untuk menemani leluhurnya, dan dia selalu membawa gambar di tubuhnya, tetapi setiap kali ada kesempatan untuk mempersembahkan kepada kaisar, dia selalu merindukannya. Ketika dia mempresentasikan gambar itu, apa yang akan dia katakan dan minta?

Perasaan ini seolah-olah dia ingin menunjukkan identitas Yunke kepada Jingxuan berkali-kali.

Selalu bicara ke bibir, tiba-tiba putus asa.

Foto ini memang impian sang kaisar, tapi apa yang bisa dia dapatkan untuk Yunke dengan foto ini? Menjadi pelacur? Menjadi putra dunia? Menjadi Pangeran Qing? Bahkan dia sendiri merasa bahwa ada sedikit harapan untuk memenuhi persyaratan tersebut.

Jika ... kaisar tahu bahwa Saudara Chengyi telah menyembunyikannya darinya, dia telah menyembunyikannya darinya, apa yang akan dipikirkan kaisar dan bagaimana dia akan membuat keputusan? Jika Jing Xuan tahu bahwa array yang dia cari ada di sisinya dan di tangannya, apa yang akan dia pikirkan dan lakukan?

Dia tidak takut mati, juga tidak takut kehilangan apa-apa, dia tidak punya apa-apa lagi. Junxin tidak bisa ditebak. Jika kaisar membenci penipuan berulang mereka dan bahkan menyalahkan Yunke, maka dia seperti menghancurkan masa depan Yunke dengan tangannya sendiri!

Jingxuan memiliki ikatan di Yunke. Dia melewati otoritas suaminya dan langsung memohon kepada kaisar. Apakah dia akan tetap mendukung Yunke?

Ini adalah pertaruhan tentang hidup dan mati dan takdir. Dia ragu-ragu, dia takut, karena dia tidak mampu untuk kalah, dan taruhannya adalah nyawa Yunke.

Lampu yang digantung di atrium semuanya dengan kualitas terbaik yang dipilih dengan cermat, dan banyak dari lampu yang dipasang dengan bait teka-teki. Kaisar memimpin sekelompok pangeran dan pangeran untuk menghargai satu per satu, mengobrol, tertawa, dan menebak-nebak. Mei Li melihat dari kejauhan, kaisar menarik pangeran Yinfeng, dan teka-teki di lampu selalu bertanya pada pangeran dinasti terlebih dahulu, dan pangeran lainnya mengikuti mereka seperti dekorasi. Ada teka-teki yang membingungkan sang pangeran. Delapan pangeran dalam tim sangat ingin mengatakan jawabannya, tetapi diam-diam dihentikan oleh kasim yang ada di sebelahnya.

Dia melihat pemandangan ini dengan sangat jelas!

Bahkan keluarga kerajaan dan selir sangat kejam. Terang harus diberikan kepada pangeran yang merupakan putra pangeran. Setiap orang yang ingin mendapatkan sedikit itu merampas, dan itu semua lancang!

Sebelum jamuan makan dimulai, kaisar pergi ke aula belakang untuk berganti pakaian dan istirahat, ini adalah satu-satunya kesempatan baginya untuk bertemu dengan kaisar tanpa mengganggu orang lain.

Diatur agar Yunke diserahkan kepada perawat. Dia berjalan ke belakang istana tanpa diketahui. Para kasim dan dayang-dayang sibuk keluar-masuk. Meili bersembunyi di lorong sempit antara istana dan tembok istana. Saat itu gelap dan tidak ada siapa-siapa.

Dia bersandar di dinding yang dingin dan memejamkan mata Selama dia mempersembahkan gambar itu kepada Kaisar, selama dia mengatakan apa yang ingin dia katakan, sisanya ... hanya bisa pasrah!

Baru saja hendak melangkah keluar, dia mendengar suara kaisar datang dari kuil, "Datang dan lihat bersama, Zamurang."

Dia kaku, Zamurang? Suying's Ama?

Dia ... juga ada di apse?

Suara itu terdengar tepat di pintu masuk aula, dan nada Kangxi sangat kuat, "Lihat, Dinasti Qing telah diserahkan kepadaku selama lebih dari 20 tahun, dan akan ada pemandangan seperti itu!"

Zamurang terkekeh, dan berkata dengan meyakinkan: "Kaisar itu bijaksana, ini adalah berkah dari Dinasti Qing saya."

Kaisar menghela nafas tiba-tiba, "Kemakmuran ini ... untuk dilihat dunia, untuk tetangga, kesulitan saya, Anda telah mengelola departemen rumah tangga untuk saya selama bertahun-tahun, bagaimana Anda bisa tidak tahu?"

Zamurang berkata dengan ketakutan, "Budak tua itu pantas mati."

"Pada saat ini, bagaimana Anda bisa meninggalkan kepercayaan saya dan pergi untuk orang tua?"

"kaisar……"

"Kamu ... kamu masih tidak bisa mempercayaiku setelah bertahun-tahun ini?"

Mei Li bersandar ke dinding, merasakan darah di wajahnya memudar dan dia merasa kedinginan.

Kaisar mengatakan ini pada Zamurang?

"Sialan budak tua itu ..." suara Zamurang bergetar.

"Anak kecil saya naik takhta, tiga kali tenang, dan mengejek orang asing ... Ini-tidak ada yang saya inginkan, puas! Yang saya inginkan adalah dinasti surgawi yang perkasa, yang dipuji oleh semua generasi. Untuk alasan ini, Saya tidak ragu untuk melakukan yang terbaik, saya tidak ragu untuk mati! "

"kaisar!"

"Bagaimana denganmu, Zamurang?"

"Antek ... juga bersedia setia kepada kaisar sampai mati!"

Kangxi tertawa, "Aku tidak ingin kamu mati! Kamu tahu, aku juga mengerti, apa yang kamu lakukan sekarang adalah pekerjaan menjilati darah dengan kepala pisau. Setelah bertahun-tahun, bisakah pisau ini melukaimu? Semuanya , apakah kamu bisa menyakitimu? Putramu, I Xu Yi adalah pejabat tinggi, dan putrimu, aku memberinya kehormatan untuk kemuliaan. Zamurang, Zamurang, bagaimana kamu masih bisa mengundurkan diri kepadaku? "

“Budak tua itu layak menerima sepuluh ribu kematian!” Zamurang berlutut, memuaskan. "Kaisar memperlakukan budak tua dan memperlakukan keluarga budak tua. Kaisar itu murah hati. Bahkan jika budak tua dihancurkan dan dihancurkan, mereka tidak dapat membayarnya jika berjaga-jaga. Budak tua salah, dan budak tua itu salah. bersalah. Ketika rencana besar kaisar dipamerkan, dia ingin menyendiri. Budak tua itu tahu bahwa apa yang telah dia lakukan itu sulit untuk mendapatkan akhir yang baik, dan dia merindukan istri, putra dan cucunya. Dia baru saja melakukan tindakan ini ketidaksetiaan dan ketidakbenaran. Semoga kaisar akan memaafkannya. "

Kangxi terdiam beberapa saat, dan dia tidak perlu berputar-putar lagi. "Zamurang, apa lagi yang bisa kamu khawatirkan?"

"Kaisar, veteran tahu dia memiliki dosa serius, dan hanya meminta kaisar untuk menanggapi veteran dua hal, veteran tidak perlu khawatir, dan dia bersedia menjadi kaisar!"

"Mengatakan."

"Jika di masa depan, kaisar tidak bisa menjaga menteri lama suatu hari nanti, tolong biarkan kaisar membiarkan budak tua mencari nafkah sehingga mereka bisa menjalani hidup mereka dengan damai."

"Saya berjanji kepadamu."

"Suying, putri seorang budak tua, selalu dicintai oleh seorang budak tua seperti harta karun. Sudah sewajarnya kaisar Longen baginya untuk menikahi Pangeran Qing, tetapi budak tua itu ... Sang putri dihormati."

Kangxi ragu sejenak, dan akhirnya bersenandung.

Mei Li menutup matanya, tidak ada air mata yang mengalir.

Kaisar menjanjikan hidup Suying untuk menjadi kaya dan terhormat, sehingga ... semua harapannya hancur, mengubah takdirnya dan Yunke menjadi fantasi.

Dia tidak tahu sudah berapa lama dia tinggal di sudut gelap itu. Ketika dia memiliki cukup energi untuk keluar lagi, semua orang telah pergi. Hanya kasim yang sedang bertugas yang memandangnya seperti hantu, dan bahkan lupa menyapanya.

Perjamuan di aula depan juga menghilang, dan semua orang menikmati lampu sesuka mereka.

Dia melihat Yunke di antara bunga-bunga, dia melihat sekeliling dengan cemas, dan ketika dia melihatnya, dia berlari ke arahnya dengan gembira dan memanggilnya.

Mei Li tersenyum padanya, dia hanya bisa tersenyum padanya. Dia benar-benar ibu yang paling tidak kompeten!

Yunke meraih tangannya ke hutan yang jauh dari keramaian, di mana banyak teka-teki lentera juga digantung. Yunke tersenyum dan memberitahunya bahwa Bibi Yu'an diam-diam memberitahunya bahwa jawaban atas teka-teki yang diberikan kaisar hadiah terbesar tertulis di lampu tertinggi di hutan.

Lampu sangat mencolok karena digantung tinggi, tetapi mungkin perlu sedikit usaha untuk membaca cetakan kecil di atasnya.

Sudah ada sekelompok orang di bawah pohon lampu gantung, dan Suying-lah yang sibuk menarik Yunjue dengan beberapa kaki tangan. Mei Li menggelapkan matanya, dia dan Yunke memiliki kebaikan dari leluhurnya, seperti halnya Suying dan Yunjue.

Dengan bantuan orang lain, seorang kasim yang tinggi dan kurus meminta Yun Jue untuk duduk di pundaknya dan perlahan dan hati-hati berdiri, Yun Jue mendekati lentera, tertawa, dan berulang kali berkata bahwa dia melihatnya.

Suying juga melihat ibu dan anak Mili, dia tersenyum, dan sekarang semakin sulit untuk menertawakan mereka. “Ayo pergi.” Dia menyapa putranya dan para pelayannya.

Di bawah pohon itu, ada dua ibu dan anak yang bergantung satu sama lain untuk hidup mereka.

Yunke menatap lampu di dahan pohon tinggi dengan sedikit kecewa, dia tidak mengikuti secara berkelompok, hanya ibunya yang mungil dan lemah.

Kaki Mi Li tiba-tiba melunak, dia memeluk anak itu dan menangis, ini pertama kalinya dia menangis keras di depan Yunke. "Bagaimana Niang bisa membantumu? Niang ..."

Dia benar-benar tidak tahu harus berbuat apa lagi untuk anak-anaknya.

“Apa yang kamu lakukan?” Jing Xuan berjalan dengan cepat, menutupi mulut Mei Li dengan sewenang-wenang, “Apa yang ingin kamu lakukan jika kamu mulai menangis di sini ketika kamu merayakan Tahun Baru?”

Pikiran Mei Li terganggu, dia tidak bisa bersuara dan dia terisak-isak, air mata mengalir deras dari jari-jarinya.

Yunke ketakutan, dan meraih tangan Eniang dan menggelengkan kepalanya lagi dan lagi, "Aku tidak ingin melihat, Eniang, jangan menangis. Aku tidak melihat! Tidak ada yang indah! Eniang, jangan menangis. "

Jing Xuan mengerutkan kening dengan kesal dan tertekan, dan bertanya kepada anak itu: "Ada apa?"

Yunke sedikit cemas, "Aku ingin membaca kata-kata di lampu, Erniang tidak bisa memelukku begitu tinggi, jadi dia menangis."

Jing Xuan tidak mengatakan apa-apa, tentu saja dia tahu bahwa semuanya tidak akan sesederhana itu. Setelah Mei Li hilang begitu lama, dia akan pergi ke Kota Terlarang. Ketika dia datang, dia bertemu dengan ibu dan anak Suying ...

“Miri, jangan menangis. Jangan menangis jika kamu tidak ingin merepotkan Yunke. Oke?” Ucapnya setenang mungkin di telinganya.

Dia akhirnya mengangguk, kewarasan dan suasana hatinya sedikit pulih.

Kehilangan mulutnya, dia mengangkat alisnya, “Kenapa kamu menangis? Semakin tua kamu, semakin kamu akan menjadi seorang anak.” Dia sengaja berpura-pura menggodanya, “Ayo!” Dia menepuk pundaknya dan mengangguk ke Yunke.

Mata Yunke membelalak lebar, dan dia sedikit bingung untuk beberapa saat.

"Ayo, Amma akan memberimu pandangan."

Mei Li menutup mulutnya, tidak membiarkan dirinya menangis, melihat Yunke duduk di bahu Jing Xuan, dengan senang hati menjelajahi jawaban dari teka-teki lentera itu.

Segera setelah Jing Xuan meletakkan Yunke di tanah, Yinzhen dan Tai Shao berlari, dan Yunke menyapa mereka dengan bangga dan memberi tahu mereka jawabannya. Saat berlari bersama mereka untuk menerima hadiah, Yunke tidak lupa menoleh dan mengucapkan selamat tinggal kepada E Niang.

“Kemana kamu pergi?” Jing Xuan bertanya dengan tenang, berdiri di bawah pohon yang terang benderang, “Apa yang terjadi?”

Dia memandangnya setampan sebelumnya, dia benar-benar tidak berdaya untuk berpikir begitu banyak, jika dia terdesak di dalam hatinya, dia tidak bisa lagi bertahan, dan tidak bisa menunggu waktu yang cocok!

"Yunke adalah putramu! Kamu adalah laki-laki satu-satunya!" Teriaknya dengan suara rendah.

Jing Xuan tercengang.

“Aku…” Dia mundur lagi dan lagi, kakinya gemetar lembut, “Seharusnya aku memberitahumu! Aku seharusnya membuat Yunge tidak bersalah!” Dia melihat ke arah terjauh dari langit malam, dan air mata dingin mengalir. dari kerah dada. Dia menangis dan tertawa, bertanya, bertanya pada dirinya sendiri, bertanya kepada Tuhan, "Bahkan jika Anda mengatakan ... apa gunanya? Apa gunanya?"

Tidak ada Jawaban!

Jika Anda menyukai Shang Li, silakan kumpulkan: (mtlnovel.com) Literatur dalam karya-karya Shang Li memiliki kecepatan update tercepat.

    
View more »