Chu Xiang akan berusia satu tahun lusa Setiap orang di Kementerian Ritus, Departemen Upacara dan Tai Chi Hall sibuk dengan masalah ini. Bahkan Ye Huaiyang harus mengajukan beberapa pertanyaan.

"Biro Shangyi dapat mengirim pakaian Xianger?"

"Dikirim ke sini di pagi hari."

Saat menjawabnya, Crescent mengambil pakaian kecil Chu Xiang dari kotak mahoni bertatahkan harta karun. Ada dua set, yaitu, pola bangau awan satin ungu dan pola manik-manik naga kelompok satin kuning. Tidak hanya dijahit dengan indah, tetapi lapisannya juga digunakan. Kapas dengan inti air yang sangat lembut tidak akan mengikis kulit halus anak-anak, dapat dikatakan sebagai tujuan akhir.

Ye Huaiyang meliriknya dengan santai, selalu merasa yang kuning cerah itu terlalu mencolok. Lagi pula, Chu Jinglan belum menjadikan Chu Xiang putra mahkota. Saya khawatir orang akan dikritik karena mengenakan gaun seperti itu. Lebih baik memilih yang ungu, yang murah hati dan sopan. Introvert.

Dia mengambil pakaiannya dan membuka kancingnya, lalu menoleh untuk melihat Chu Xiang, yang sedang bermain teka-teki di bagian dalam ranjang besar, dan berkata sambil tersenyum, "Xiang, bisakah kamu mencoba pakaian baru?"

Chu Xiang menoleh, meskipun dia masih tidak dapat sepenuhnya memahami apa yang dia maksud, tetapi ketika dia melihatnya melambaikan hal yang cerah padanya, dia merangkak dengan patuh, dan kaki gemuk kecil itu menendang begitu cepat, dan dia tiba di depannya sekaligus. , Dia membawanya untuk duduk di pangkuannya, dan kemudian mulai mengganti pakaian untuknya, setelah berganti, dia berdiri di tempat tidur bersamanya.

"Saya masih memiliki visi yang bagus, Yang Mulia terlihat sangat bagus di set ini!"

Ye Huaiyang melihat bangau putih yang seperti manusia hidup di dada Chu Xiang, menggosok kepalanya lagi, dan berkata, "Cantik."

Dia biasanya melihat Chu Jinglan mengenakan pakaian ungu dan menganggapnya sangat baik, mulia dan tak tertandingi, seperti raja yang abadi, sekarang Chu Xiang tidak kalah untuk memakainya, itu benar-benar ayah dan anak.

Mengatakan bahwa Cao Cao telah tiba, Chu Jinglan masuk ke kamar dengan langkah santai saat aula sibuk.

Ye Huaiyang mengangkat tangan kecil Chu Xiang dan melambai padanya, dan berkata sambil tersenyum: "Ayah, kembali, datang dan lihat apakah kita tampan?"

Chu Jinglan meliriknya dengan santai, mengangguk sebagai jawaban, dan kemudian membiarkan Bulan Sabit memeluk Chu Xiang dan pergi keluar. Wanita istana lainnya juga pensiun, hanya menyisakan suami dan istri di ruang tidur. Ye Huaiyang kebetulan memiliki sesuatu untuk didiskusikan dengannya, jadi dia mengambil daftar yang ditempelkan di bantal, dan berkata kepadanya dengan antusias, "Kamu datang dan bantu aku melihat ini."

"apa?"

Chu Jinglan mengambilnya dan melihatnya. Ternyata itu adalah daftar barang-barang Chu Xiang dari daerah sekitarnya. Itu padat dengan halaman, dan ada segalanya. Pasti tidak akan banyak di brokat, begitu pikir Ye Huaiyang. Minta dia membantu memilihkan beberapa untuk putranya. Setelah membacanya, dia berkata dengan acuh tak acuh: "Tidak apa-apa, kamu bisa memutuskan."

"Apa yang kamu bicarakan?" Ye Huaiyang mengangkat alisnya dengan tajam, dan berkata dengan ringan, "Menangkap Zhou adalah masalah besar, dan itu hanya akan terjadi sekali seumur hidup. Tidakkah kamu ingin Xiang'er menangkap yang bagus?"

Chu Jinglan harus bekerja sama ketika istri berbicara, tetapi dia hanya mengarahkan tangannya dengan santai tanpa memperhatikan apa yang dia tunjuk. Ye Huaiyang bisa melihatnya. Dia tidak tertarik sama sekali, dan dia marah dan lucu.

"Sangat menyakitkan bagi orang-orang menjadi begitu tua, mengapa Anda pengecualian?"

Mendengar ini, Chu Jinglan tidak bisa menahan wajahnya lagi, mengangkat bibirnya dan tersenyum, lalu memeluknya dan menghela nafas, "Ulang tahunnya adalah Jumat Agungmu. Apa yang layak dirayakan."

Setahun yang lalu, penampilan darahnya yang mengalir di tempat tidur masih terlihat jelas, dan itu masih membuatnya merasa ketakutan.Bagaimana dia bisa peduli dengan putranya?

Ye Huaiyang tersenyum jelas, hatinya telah berubah menjadi sungai mata air, berdebar lembut di dadanya.

"Aku tahu kamu kasihan padaku, tapi itu semua hilang, jangan pikirkan lagi, oke? Kamu lihat Xiang'er sangat bijaksana, jika kamu tidak ingin memberinya ulang tahun, dia akan sedih."

"Masuk akal?" Chu Jinglan mengangkat alisnya, suaranya penuh bercanda, "Anak siapa yang kamu bicarakan, bawalah aku untuk melihat."

"Benci." Ye Huaiyang memarahi sambil tersenyum.

Mereka berdua berbincang-bincang dan memilih barang-barang yang digunakan Chu Xiang untuk menangkap Zhou. Mereka memiliki segalanya mulai dari harta Qibao, Guanchu Qianmo, dan busur saku dan pedang, yang semuanya mengandung makna yang baik, lihat saja apa yang akan dilakukan Chu Xiang keesokan harinya. Yang mana yang harus dipilih, setelah menyelesaikan masalah ini, Chu Jinglan membawa Ye Huaiyang keluar dari istana.

Di awal musim semi, pegunungan masih agak dingin, salju lebat mulai mencair, Yinchuan ada di mana-mana, rerumputan hijau tertutup kristal es transparan, dan saat tapak kuda menginjak, terjadilah rentetan guratan renyah, yang sangat manis.

Ye Huaiyang tidak tahu kemana Chu Jinglan akan membawanya, hanya melihat kereta melaju di atas jembatan es yang bergelombang, berjalan tanpa henti ke pegunungan, dan secara bertahap ada desa dan orang-orang di kedua sisi. Dia pikir dia adalah seorang pemburu di pegunungan. Tetapi ketika dia melihat lebih dekat, itu tidak terlihat seperti itu Sampai kereta berhenti dan dia turun dari stasiun dan mengambil pemandangan panorama dari tempat yang tinggi, dia menemukan bahwa itu adalah desa mata air panas yang langka.

Beberapa mata air bercampur di antara rumah-rumah kayu tersebut, dan penduduk desa mengambil air darinya untuk memasak dan mandi, menghilangkan kebutuhan untuk membakar kayu dan membuat api, sehingga seluruh desa tidak memiliki asap dan api, seperti surga.

Bagaimana dia menemukan tempat ini?

Ye Huaiyang penuh dengan keraguan, tetapi Chu Jinglan tidak menjelaskan, dan membawanya ke sebuah halaman di tepi desa. Dinding batu dan pintu kayu sangat sederhana, tetapi ada sebuah gua di dalamnya — rumah yang sepi itu berada di balik tebing dan mata air panas. Kolam ini dibangun di atas tebing, di mana orang dapat melihat panorama awan berkabut yang mengalir dan kaki pegunungan yang bergulung, yang benar-benar indah hingga yang ekstrem.

"Jianlan, ini ..."

"benci?"

"Kenapa!" Bisik Ye Huaiyang, sudut mata dan alisnya adalah kejutan yang tak terbendung, "Aku selalu ingin datang ke pemandian air panas di pegunungan bersamamu, tapi sayangnya aku tidak bisa hadir. Aku tidak mengharapkanmu ... hei! Apa yang kamu lakukan?"

Sebelum dia selesai berbicara, Chu Jinglan memeluknya dan berjalan masuk, dan langsung menuruni tangga di sisi kolam ke dalam air. Keduanya basah kuyup dalam sekejap. Ye Huaiyang malu, tetapi Chu Jinglan tidak panik. Cepat turunkan dia, lalu mulai melepaskan ikat pinggangnya.

Ye Huaiyang mengepalkan saku rok dengan kedua tangan, dan dalam sekejap mata, dia dengan lembut mendorong ke samping. Suara yang kaya magnet itu penuh dengan arti gerah: "Jangan bergerak, bantu kau melepasnya untuk suamimu."

Apa yang ingin dia lakukan!

Dua awan merah terbang di pipi Ye Huaiyang. Dia melepas pakaiannya tanpa bereaksi sama sekali. Dia menatap tubuh telanjangnya untuk sementara waktu, dan kemudian mengangkat matanya, dia juga telanjang!

"kamu kamu kamu……"

“Kenapa, aku begitu bersemangat sampai tidak bisa bicara lagi?” Chu Jinglan menatapnya dengan tajam, dan tiba-tiba mengulurkan tangannya untuk memegang pantatnya, dan menekan dirinya dengan keras, “Dalam imajinasimu, kamu dan suamimu sedang berendam di mata air panas di hutan belantara ini. Akan terlihat seperti apa? "

Ye Huaiyang terkejut dengan pertanyaannya, dan segera memikirkan sesuatu yang sangat tidak menyenangkan.

Seperti apa lagi itu? Dia bersandar ke dinding kolam, dengan bahu yang rapat di luar, dengan beberapa tetes air, yang sangat menarik. Saat suhu naik, bekas luka di tubuhnya mulai menunjukkan warna yang berbeda, dan keganasan mengandung aura tajam yang tidak bisa disembunyikan Wanita yang berlutut di tepi kolam tiba-tiba melihat sakit hatinya, lalu menyerahkan obat. Bowl, mendesaknya dengan lembut untuk minum.

Mungkin ada tindakan keintiman seperti menyeka punggung dan mengganti balutan, tapi itu tidak disebutkan dalam surat tersebut.

Dia meringkuk mulutnya, seolah-olah dia sedikit tidak bahagia, Chu Jinglan tidak melewatkan ekspresi halusnya, dan kemudian meringkuk dan tersenyum.

"Kamu juga bisa makan cuka tua. Aku tidak bersalah. Kamu tidak boleh menyalahkan orang baik."

Ye Huaiyang terkejut dengan kata-katanya, dan dia tercengang, "Bagaimana kamu tahu ..."

"Kemarin, aku menemukan beberapa surat di ruang kerjamu. Yang lainnya baik-baik saja, kecuali yang diremas oleh seseorang. Kelihatannya kejam. Yah, itu surat yang marah. ... "

"Berhenti bicara!" Wajah Ye Huaiyang memerah, dan dia bergegas untuk menutupi mulutnya, "Aku tidak marah! Aku tidak cemburu!"

Senyuman Chu Jinglan berangsur-angsur meningkat, dan godaan di matanya menjadi lebih intens, tetapi dia berpura-pura berkata: "Aku melakukan kesalahan. Ternyata Yejia memiliki gadis lain yang diam-diam mencintaiku begitu lama. Siapa dia?"

Begitu suara itu jatuh ke bahunya, dia digigit dengan keras.Dia menatap binatang kecil bertaring itu, matanya dipenuhi dengan belaian.

“Kamu membawaku ke sini sepanjang jalan untuk mengolok-olokku!” Ye Huaiyang marah dan malu, hampir menangis.

"Kenapa?" Chu Jinglan menunduk dan menjilat bibirnya, dan berkata dengan lembut, "Setelah kamu sibuk dengan hadiah ulang tahun Xianger akhir-akhir ini, aku hanya ingin membawamu ke sini untuk bersantai."

Setelah itu, dia menutupi tulang belikatnya dengan satu tangan, dan menekan yang lain di pinggangnya, menguleni dengan lembut dan perlahan, dengan kekuatan nyaman yang membuatnya mendesah.

Ini sudah lama menjadi kebiasaan di antara keduanya. Lu Heng menjelaskan sebelumnya bahwa yang terbaik adalah mengobati cedera pinggang dengan pijatan. Jadi meskipun dia sibuk, dia akan meringankan pinggangnya setelah kembali ke Aula Tai Chi di malam hari, meskipun dia akan melayani. Dengan begitu banyak orang, dia terbiasa datang dengan tangannya sendiri, seiring waktu, dia tahu persis di mana setiap titik sakit di tubuhnya.

Siapa yang mengira bahwa pangeran suatu negara akan memiliki sisi yang lembut dan perhatian?

Ye Huaiyang menggosok dadanya seperti kucing, dan menggoda: "Yang Mulia berkomitmen untuk melayani selirnya. Jika dia mengajari orang lain untuk melihatnya, dia harus menyebut selirnya cantik."

Chu Jinglan mengangkat sudut bibirnya dengan ringan: "Ketika ratu sudah nyaman, datang dan layani aku, sehingga mereka akan seimbang."

Ye Huaiyang terkikik: "Omong kosong, kamu harus membujuk Xianger!"

"Kapan saya membujuknya? Saya selalu memukulinya."

“Kamu malu untuk mengatakannya!” Ye Huaiyang memelototinya, dan segera memikirkan hal lain, “Apakah kita akan tinggal di sini malam ini? Aku tidak mengatakan sepatah kata pun sebelum aku datang, aku tidak menjelaskan bibiku yang baik dan Crescent. Ke Xianger di malam hari ... "

Chu Jinglan tiba-tiba membungkuk dan menutup mulutnya.

Xiangerxianger, ingatlah bocah bau itu sepanjang hari!

Dia berpikir begitu, ciuman menjadi lebih berat dan lebih berat, menyapu bibir dan lidahnya seperti predator, Ye Huaiyang menangis kedua, baru akan melangkah mundur untuk melihat apa yang terjadi dengannya, siapa yang tahu dia tiba-tiba basah. Di Xidi, dia masuk dengan jari yang panjang, dia tersentak, dan kemudian mengikuti kedutannya. Mengerang.

Dia tidak memberinya kesempatan untuk berbicara lagi!

Gerakan di bawah tubuhnya menjadi lebih dan lebih intens, kaki Ye Huaiyang mulai melemah, dan dia hampir tidak menggunakan sedikit kekuatan terakhir untuk mengaitkan lehernya, dan kemudian mendengar dia berkata tanpa suara: "Lihat bagaimana kamu memanggil nama orang lain ... "

Dia segera bangun, dan memohon belas kasihan: "Aku salah ... uh ... kamu memperlambat, memperlambat ..."

“Apakah kamu yakin?” Chu Jinglan bertanya dengan jahat.

Ye Huaiyang mengangguk berulang kali, dan kemudian merasakan dia berhenti, buku-buku jari ramping itu perlahan-lahan menarik diri dari tubuh, digantikan oleh beberapa raksasa, saat dia mencapai titik terdalam, dia mendengar senandungnya yang tinggi. Yin dan senyum suksesnya.

"Ini bisa lebih lambat."

Setelah beberapa saat, mata air panas mulai berfluktuasi dengan keras, membalik percikan air yang tak terhitung jumlahnya, membuat suara keras, dan penjahat di hati Ye Huaiyang menjerit dengan air mata mengalir di wajahnya.

Dia pembohong!

Penulis ingin mengatakan sesuatu: Besok adalah yang terakhir, karena saya keluar untuk bermain, jadi episode berikutnya mungkin diposting beberapa hari kemudian. Hari ini semua diedit dengan pad. Jika formatnya tidak benar, bayi-bayi akan melakukan dan melihat ~ Akhirnya, saya berharap Selamat Hari Tahun Baru semuanya, dan dukunglah tahun baru!

    
View more »